Ini Dia 5 Ciri Ciri Stroke Mau Sembuh Yang Harus Kamu Ketahui

Stroke adalah kondisi medis yang terjadi ketika aliran darah ke otak terganggu, baik karena pembuluh darah pecah atau tersumbat. Ini dapat menyebabkan kerusakan permanen pada otak dan kelumpuhan. Stroke dapat menyebabkan masalah seperti kehilangan kesadaran, kesulitan dalam berkomunikasi, kesulitan dalam melihat, sakit kepala.

Juga kelemahan atau kelumpuhan di satu sisi tubuh, koordinasi tubuh yang buruk, kehilangan keseimbangan, nyeri dada atau sensasi tidak nyaman di dada, pusing atau mual, dan kehilangan keseimbangan emosional atau perubahan tingkah laku. Stroke adalah salah satu penyebab utama kematian dan disabilitas di seluruh dunia.

 

Ciri Ciri Stroke Mau Sembuh

Beberapa ciri ciri stroke mau sembuh yang mungkin biasa muncul pada saat proses penyembuhan, diantaranya:

Pemulihan motorik

Pemulihan motorik dalam kaitannya dengan stroke adalah proses pemulihan kemampuan pasien untuk bergerak, seperti menggerakkan tangan atau kaki yang terkena oleh stroke. Pemulihan motorik dapat diukur dengan tes klinis yang mengevaluasi kemampuan pasien untuk bergerak, seperti mengangkat tangan atau berjalan juga bisa dijadikan sebagai ciri ciri stroke mau sembuh.

Hal ini dapat diperbaiki dengan fisioterapi, terapi ocupational, dan latihan yang teratur. Pemulihan motorik dapat berbeda dari satu pasien ke pasien lain tergantung dari tingkat kerusakan otak yang terjadi dan faktor lainnya. Namun, dengan perawatan yang tepat dan dukungan, banyak pasien dapat menunjukkan pemulihan motorik yang signifikan.

Beberapa contoh pemulihan motorik dalam stroke meliputi:

  1. Latihan fisik yang dirancang untuk meningkatkan keseimbangan, koordinasi, dan pergerakan. Ini dapat meliputi latihan untuk meningkatkan keseimbangan, berjalan, dan berpindah dari posisi duduk ke berdiri.
  2. Latihan otot yang dirancang untuk meningkatkan kekuatan otot dan fleksibilitas. Ini dapat meliputi latihan untuk meningkatkan kekuatan otot tangan dan lengan, serta latihan untuk meningkatkan fleksibilitas sendi.
  3. Latihan neurokognitif yang dirancang untuk meningkatkan konsentrasi dan perhatian. Ini dapat meliputi latihan untuk meningkatkan konsentrasi dan perhatian serta latihan untuk meningkatkan fungsi kognitif.
  4. Terapi ocupational yang ditujukan untuk meningkatkan fungsi motorik yang diperlukan untuk melakukan aktivitas sehari-hari. Ini dapat meliputi latihan untuk meningkatkan kemampuan untuk memakai pakaian, makan, dan membersihkan diri sendiri.
  5. Latihan gerak yang dirancang untuk meningkatkan fungsi motorik yang diperlukan dalam aktivitas yang lebih spesifik seperti latihan untuk meningkatkan fungsi motorik yang diperlukan dalam aktivitas olahraga atau kerja.

Pemulihan kognitif

Pemulihan kognitif setelah stroke adalah proses memulihkan fungsi mental yang hilang sebagai akibat dari stroke. Ini termasuk memulihkan kemampuan untuk berpikir, berbicara, memori, pengambilan keputusan, dan konsentrasi. Terapi fisik dan terapi bahasa dapat digunakan untuk membantu dalam pemulihan kognitif juga bisa dijadikan sebagai ciri ciri stroke mau sembuh.

Terapi kognitif juga dapat digunakan untuk membantu individu untuk belajar cara untuk mengatasi masalah yang diakibatkan oleh kerusakan otak. Ada juga beberapa obat yang dapat digunakan untuk membantu dalam pemulihan kognitif. Namun, hasil pemulihan tergantung pada berbagai faktor termasuk lokasi dan luasnya kerusakan otak dan kondisi kesehatan pasien secara umum.

Beberapa contoh pemulihan kognitif dalam stroke meliputi:

  1. Latihan memori yang dirancang untuk meningkatkan kemampuan untuk mengingat informasi. Ini dapat meliputi latihan untuk mengingat nama orang, tanggal, dan informasi lainnya.
  2. Latihan perhatian yang dirancang untuk meningkatkan kemampuan untuk berkonsentrasi dan memfokuskan perhatian. Ini dapat meliputi latihan untuk meningkatkan kemampuan untuk berkonsentrasi pada tugas yang diberikan.
  3. Latihan komunikasi yang dirancang untuk meningkatkan kemampuan untuk berbicara dan mendengar. Ini dapat meliputi latihan untuk meningkatkan kemampuan untuk menyampaikan ide dan memahami apa yang orang lain katakan.
  4. Latihan pengambilan keputusan yang dirancang untuk meningkatkan kemampuan untuk membuat keputusan. Ini dapat meliputi latihan untuk meningkatkan kemampuan untuk membuat keputusan dalam situasi sehari-hari.
  5. Latihan kognitif yang dirancang untuk meningkatkan fungsi kognitif yang berbeda seperti latihan untuk meningkatkan kemampuan untuk mengelola waktu, mengingat instruksi, dan menyelesaikan masalah.

Pemulihan sensori

Pemulihan sensori dalam stroke adalah proses memulihkan fungsi sensoris yang hilang sebagai akibat dari stroke. Fungsi sensoris termasuk kemampuan untuk merasakan rangsangan dari lingkungan seperti sentuhan, suhu, tekanan, rasa, dan raba juga bisa dijadikan sebagai ciri ciri stroke mau sembuh.

Pemulihan sensori dapat melibatkan terapi fisik dan terapi sensori untuk membantu pasien dalam mengembalikan kemampuan untuk merasakan rangsangan dan menggunakan informasi sensori untuk mengambil tindakan yang tepat.

Terapi sensori dapat mencakup latihan yang dirancang untuk meningkatkan keseimbangan, koordinasi, dan pergerakan, serta teknik untuk meningkatkan konsentrasi dan perhatian. Terapi dapat dilakukan oleh terapis fisik, terapis sensori, atau dokter. Namun, hasil pemulihan tergantung pada lokasi dan luasnya kerusakan otak dan kondisi kesehatan pasien secara umum.

Beberapa contoh pemulihan sensori dalam stroke meliputi:

  1. Latihan sentuhan yang dirancang untuk meningkatkan kemampuan untuk merasakan sentuhan dan tekanan. Ini dapat meliputi latihan untuk meningkatkan kemampuan untuk merasakan sentuhan pada tangan dan kaki.
  2. Latihan suhu yang dirancang untuk meningkatkan kemampuan untuk merasakan suhu. Ini dapat meliputi latihan untuk meningkatkan kemampuan untuk merasakan perbedaan antara panas dan dingin.
  3. Latihan raba yang dirancad untuk meningkatkan kemampuan untuk meraba dan mengenali objek. Ini dapat meliputi latihan untuk meningkatkan kemampuan untuk meraba dan mengenali objek yang berbeda.
  4. Latihan rasa yang dirancang untuk meningkatkan kemampuan untuk merasakan rasa dalam makanan. Ini dapat meliputi latihan untuk meningkatkan kemampuan untuk merasakan perbedaan antara rasa asin, manis, asam dan pedas.
  5. Latihan proprioception yang dirancang untuk meningkatkan kemampuan untuk merasakan posisi tubuh dan gerakan. Ini dapat meliputi latihan untuk meningkatkan kemampuan untuk merasakan posisi sendi dan pergerakan dalam ruang.

Pemulihan fisik

Ciri Ciri Stroke Mau Sembuh

Pemulihan fisik dalam stroke adalah proses memulihkan fungsi motorik yang hilang sebagai akibat dari stroke. Fungsi motorik meliputi kemampuan untuk bergerak, menggerakkan otot, dan mengontrol pergerakan juga bisa dijadikan sebagai ciri ciri stroke mau sembuh.

Pemulihan fisik dapat melibatkan terapi fisik dan ocupational therapy untuk membantu pasien dalam mengembalikan kemampuan untuk bergerak, berjalan, melakukan aktivitas sehari-hari, dan mengendalikan pergerakan.

Terapi fisik dapat mencakup latihan fisik yang dirancang untuk meningkatkan keseimbangan, koordinasi, dan pergerakan, serta teknik untuk meningkatkan konsentrasi dan perhatian. Terapi fisik dapat dilakukan oleh terapis fisik, terapis ocupational, atau dokter. Namun, hasil pemulihan tergantung pada lokasi dan luasnya kerusakan otak dan kondisi kesehatan pasien secara umum.

Beberapa contoh pemulihan fisik dalam stroke meliputi:

  1. Latihan fisik yang dirancang untuk meningkatkan keseimbangan, koordinasi, dan pergerakan. Ini dapat meliputi latihan untuk meningkatkan keseimbangan, berjalan, dan berpindah dari posisi duduk ke berdiri.
  2. Latihan otot yang dirancang untuk meningkatkan kekuatan otot dan fleksibilitas. Ini dapat meliputi latihan untuk meningkatkan kekuatan otot tangan dan lengan, serta latihan untuk meningkatkan fleksibilitas sendi.
  3. Latihan neurokognitif yang dirancang untuk meningkatkan konsentrasi dan perhatian. Ini dapat meliputi latihan untuk meningkatkan konsentrasi dan perhatian serta latihan untuk meningkatkan fungsi kognitif.
  4. Terapi ocupational yang ditujukan untuk meningkatkan fungsi motorik yang diperlukan untuk melakukan aktivitas sehari-hari. Ini dapat meliputi latihan untuk meningkatkan kemampuan untuk memakai pakaian, makan, dan membersihkan diri sendiri.
  5. Latihan gerak yang dirancang untuk meningkatkan fungsi motorik yang diperlukan dalam aktivitas yang lebih spesifik seperti latihan untuk meningkatkan fungsi motorik yang diperlukan dalam aktivitas olahraga atau kerja.
  6. Terapi fisik yang ditujukan untuk meningkatkan kondisi fisik pasien seperti pengobatan nyeri, terapi massa, dan terapi modalitas fisioterapi.
  7. Terapi geriatrik yang ditujukan untuk meningkatkan fungsi fisik pasien usia lanjut.

Pemulihan emosional

Pemulihan emosional dalam stroke adalah proses memulihkan aspek emosional yang terkena dampak dari stroke. Dampak emosional dari stroke dapat beragam, termasuk depresi, kecemasan, perubahan mood, perubahan personaliti, dan masalah kognitif. Pemulihan emosional dapat melibatkan terapi kognitif dan perilaku, serta dukungan dari keluarga dan teman.

Terapi ini dapat membantu pasien dalam mengatasi masalah emosional yang diakibatkan oleh stroke dan belajar cara untuk mengatasi masalah-masalah yang dihadapi. Terapi juga dapat dilakukan oleh psikolog atau psikiater. Namun, hasil pemulihan tergantung pada berbagai faktor termasuk lokasi dan luasnya kerusakan otak dan kondisi kesehatan pasien secara umum.

Beberapa contoh pemulihan emosional dalam stroke meliputi:

  1. Terapi kognitif dan perilaku (Cognitive Behavioral Therapy) yang dirancang untuk mengatasi masalah emosional yang diakibatkan oleh stroke, seperti depresi dan kecemasan.
  2. Terapi dukungan yang dirancang untuk memberikan dukungan emosional kepada pasien dan keluarga. Ini dapat meliputi terapi kelompok, dukungan individu, dan terapi perkembangan dukungan dari keluarga dan teman.
  3. Terapi relaksasi seperti meditasi, yoga, atau terapi pernapasan yang dapat membantu pasien untuk mengatasi stres dan meningkatkan kualitas hidup.
  4. Terapi musik yang dapat membantu pasien untuk mengatasi masalah emosional dan meningkatkan kualitas hidup.
  5. Terapi psikodinamis yang dapat membantu pasien untuk mengatasi masalah emosional yang mendasar dan meningkatkan kualitas hidup.
  6. Terapi farmakologi yang dapat digunakan untuk mengatasi masalah emosional seperti depresi dan kecemasan. Namun, harus dibawah pengawasan dokter.

Penting untuk diingat bahwa tingkat pemulihan setiap pasien berbeda dan bisa bervariasi, tergantung pada faktor seperti usia, kesehatan sebelum stroke, dan tingkat kerusakan otak yang terjadi. Dalam beberapa kasus, pemulihan mungkin tidak sepenuhnya, tapi bisa dijadikan sebagai ciri ciri stroke mau sembuh dan pasien mungkin memerlukan bantuan dalam aktivitas sehari-hari selamanya.

Penyebab Stroke

Beberapa penyebab stroke yang sering terjadi adalah:

Aterosklerosis

Akibat dari aterosklerosis pada stroke dapat meliputi:

  1. Pembuluh darah yang tersumbat di otak, yang dapat menyebabkan iskemia (kurangnya aliran darah) dan infarksi otak (matinya sel-sel otak karena kekurangan oksigen) bisa jadi penyebab stroke yang paling utama.
  2. Pembentukan bekuan darah di dalam pembuluh darah yang mungkin akan pecah dan menyebabkan trombosis (pembekuan darah) di otak bisa jadi penyebab stroke yang paling utama.
  3. Peningkatan tekanan darah yang dapat menyebabkan kerusakan pada pembuluh darah otak dan bisa jadi penyebab stroke yang paling utama.
  4. Peningkatan risiko penyakit jantung koroner yang dapat menyebabkan serangan jantung dan bisa jadi penyebab stroke yang paling utama.
  5. Peningkatan risiko komplikasi seperti infark miokard dan bisa jadi penyebab stroke yang paling utama.
  6. Peningkatan risiko kecacatan atau kematian juga bisa dijadikan sebagai penyebab stroke yang paling utama.

Hipertensi

Akibat dari hipertensi pada stroke dapat meliputi:

  1. Peningkatan tekanan darah yang tinggi dapat menyebabkan kerusakan pada pembuluh darah otak bisa dijadikan sebagai penyebab stroke yang paling utama.
  2. Peningkatan risiko pembentukan plak pada pembuluh darah otak, yang dapat menyebabkan trombosis atau iskemia juga bisa dijadikan sebagai penyebab stroke yang paling utama.
  3. Peningkatan risiko perdarahan otak (hemoragik stroke) karena pembuluh darah otak yang lemah dan lebih rentan pecah juga bisa dijadikan sebagai penyebab stroke yang paling utama.
  4. Peningkatan risiko komplikasi seperti infark miokard dan bisa dijadikan sebagai penyebab stroke yang paling utama.
  5. Peningkatan risiko kecacatan atau kematian juga bisa dijadikan sebagai penyebab stroke yang paling utama.
  6. Hipertensi juga dapat menyebabkan kerusakan organ lain seperti ginjal, mata, dan jantung.

Faktor Genetik

Akibat dari faktor genetik pada stroke dapat meliputi:

  1. Peningkatan risiko stroke karena adanya mutasi genetik yang dapat menyebabkan kondisi seperti hipertensi, aterosklerosis, atau pembekuan darah yang abnormal juga bisa dijadikan sebagai penyebab stroke yang paling utama.
  2. Peningkatan risiko stroke yang berulang karena adanya predisposisi genetik yang dapat meningkatkan risiko komplikasi setelah stroke.
  3. Peningkatan risiko stroke pada keluarga dengan riwayat stroke karena adanya faktor genetik yang dapat diturunkan bisa dijadikan sebagai penyebab stroke yang paling utama.
  4. Peningkatan risiko stroke pada individu yang memiliki riwayat keluarga dengan kondisi medis yang berhubungan dengan stroke seperti hipertensi, diabetes, atau kadar kolesterol tinggi juga bisa dijadikan sebagai penyebab stroke yang paling utama.
  5. Peningkatan risiko stroke pada individu yang memiliki riwayat keluarga dengan kondisi genetik yang dapat meningkatkan risiko stroke seperti pembekuan darah yang abnormal atau mutasi genetik yang dapat menyebabkan kondisi yang berhubungan dengan stroke.

Diabetes

Ciri Ciri Stroke Mau Sembuh

Akibat dari diabetes pada stroke dapat meliputi:

  1. Peningkatan risiko stroke karena diabetes dapat menyebabkan kerusakan pada pembuluh darah dan meningkatkan risiko aterosklerosis juga bisa dijadikan sebagai penyebab stroke yang paling utama.
  2. Peningkatan risiko stroke yang berulang karena diabetes dapat menyebabkan kerusakan pada pembuluh darah dan meningkatkan risiko komplikasi dan bisa dijadikan sebagai penyebab stroke yang paling utama..
  3. Peningkatan risiko stroke pada individu yang memiliki kadar gula darah yang tidak terkontrol karena diabetes dapat menyebabkan kerusakan pada pembuluh darah dan meningkatkan risiko aterosklerosis juga bisa dijadikan sebagai penyebab stroke yang paling utama.
  4. Peningkatan risiko stroke pada individu yang memiliki diabetes tipe 2 karena diabetes tipe 2 dapat menyebabkan kerusakan pada pembuluh darah dan meningkatkan risiko aterosklerosis juga bisa dijadikan sebagai penyebab stroke yang paling utama.
  5. Peningkatan risiko stroke pada individu yang memiliki diabetes tipe 1 karena diabetes tipe 1 dapat menyebabkan kerusakan pada pembuluh darah dan meningkatkan risiko aterosklerosis juga bisa dijadikan sebagai penyebab stroke yang paling utama.

Merokok dan Penyalahgunaan Narkoba

Akibat dari merokok dan penyalahgunaan narkoba pada stroke dapat meliputi:

  1. Peningkatan risiko stroke karena merokok dapat menyebabkan kerusakan pada pembuluh darah dan meningkatkan risiko aterosklerosis juga bisa dijadikan sebagai penyebab stroke yang paling utama.
  2. Peningkatan risiko stroke yang berulang karena merokok dapat menyebabkan kerusakan pada pembuluh darah dan meningkatkan risiko komplikasi juga bisa dijadikan sebagai penyebab stroke yang paling utama.
  3. Peningkatan risiko stroke pada individu yang merokok karena merokok dapat menyebabkan kerusakan pada pembuluh darah dan meningkatkan risiko aterosklerosis juga bisa dijadikan sebagai penyebab stroke yang paling utama.
  4. Peningkatan risiko stroke pada individu yang mengonsumsi narkoba seperti kokain dan metamfetamin karena narkoba dapat menyebabkan kerusakan pada pembuluh darah dan meningkatkan risiko aterosklerosis juga bisa dijadikan sebagai penyebab stroke yang paling utama.
  5. Peningkatan risiko stroke pada individu yang mengonsumsi alkohol secara berlebihan karena alkohol dapat menyebabkan kerusakan pada pembuluh darah dan meningkatkan risiko aterosklerosis juga bisa dijadikan sebagai penyebab stroke yang paling utama.
  6. Merokok dan penyalahgunaan narkoba dapat menyebabkan kerusakan pada sistem kardiovaskuler dan meningkatkan tekanan darah sehingga bisa dijadikan sebagai penyebab stroke yang paling utama.

Kegemukan

Akibat dari kegemukan pada stroke dapat meliputi:

  1. Peningkatan risiko stroke karena obesitas dapat menyebabkan kerusakan pada pembuluh darah dan meningkatkan risiko aterosklerosis.
  2. Peningkatan risiko stroke yang berulang karena obesitas dapat menyebabkan kerusakan pada pembuluh darah dan meningkatkan risiko komplikasi setelah stroke.
  3. Peningkatan risiko stroke pada individu yang memiliki indeks massa tubuh (IMT) yang tinggi karena obesitas dapat menyebabkan kerusakan pada pembuluh darah dan meningkatkan risiko aterosklerosis.
  4. Peningkatan risiko stroke pada individu yang mengalami sindrom metabolik yang dapat menyebabkan peningkatan tekanan darah, kadar kolesterol, dan gula darah yang tinggi
  5. Peningkatan risiko stroke pada individu yang mengalami insulin resistance yang dapat menyebabkan diabetes tipe 2.
  6. Kegemukan dapat menyebabkan kerusakan pada sistem kardiovaskuler dan meningkatkan tekanan darah sehingga meningkatkan risiko stroke.

Konsumsi alkohol yang berlebihan

Akibat dari konsumsi alkohol yang berlebihan pada stroke dapat meliputi:

  1. Peningkatan risiko stroke karena konsumsi alkohol yang berlebihan dapat menyebabkan kerusakan pada pembuluh darah dan meningkatkan risiko aterosklerosis.
  2. Peningkatan risiko stroke yang berulang karena konsumsi alkohol yang berlebihan dapat menyebabkan kerusakan pada pembuluh darah dan meningkatkan risiko komplikasi setelah stroke.
  3. Peningkatan risiko stroke pada individu yang mengonsumsi alkohol secara berlebihan karena alkohol dapat menyebabkan kerusakan pada pembuluh darah dan meningkatkan risiko aterosklerosis.
  4. Peningkatan risiko stroke pada individu yang mengalami alkoholisme karena alkoholisme dapat menyebabkan kerusakan pada pembuluh darah dan meningkatkan risiko aterosklerosis.
  5. Peningkatan risiko stroke pada individu yang mengalami kondisi medis yang berhubungan dengan konsumsi alkohol secara berlebihan seperti hipertensi, diabetes, dan kadar kolesterol tinggi.
  6. Alkohol dapat mempengaruhi sistem pembekuan darah dan meningkatkan risiko perdarahan otak, khususnya pada individu yang memiliki riwayat perdarahan otak sebelumnya.

Kekurangan aktivitas fisik

Akibat dari kekurangan aktivitas fisik pada stroke dapat meliputi:

  1. Peningkatan risiko stroke karena kekurangan aktivitas fisik dapat menyebabkan peningkatan kadar lemak dalam darah, tekanan darah, dan kadar gula darah yang tinggi, yang dapat meningkatkan risiko aterosklerosis.
  2. Peningkatan risiko stroke yang berulang karena kekurangan aktivitas fisik dapat menyebabkan kondisi medis yang berhubungan dengan stroke seperti obesitas dan diabetes.
  3. Peningkatan risiko stroke pada individu yang tidak cukup aktif karena kekurangan aktivitas fisik dapat menyebabkan peningkatan kadar lemak dalam darah, tekanan darah, dan kadar gula darah yang tinggi.
  4. Peningkatan risiko stroke pada individu yang mengalami kondisi medis yang berhubungan dengan kekurangan aktivitas fisik seperti obesitas dan diabetes.
  5. Kekurangan aktivitas fisik dapat menyebabkan peningkatan kadar lemak dalam darah yang akan mempengaruhi kesehatan jantung dan pembuluh darah sehingga meningkatkan risiko stroke.
  6. Kekurangan aktivitas fisik juga dapat menyebabkan penurunan kapasitas otot dan kesehatan kardiovaskular yang dapat meningkatkan risiko stroke.

Gejala Stroke

Gejala Stroke

Beberapa gejala stroke yang sering terjadi adalah:

  1. Kehilangan kesadaran atau kesemutan di wajah, tangan, atau kaki
  2. Sulit berkomunikasi atau bicara dengan jelas
  3. Kesulitan dalam melihat dari satu mata atau kedua mata
  4. Sakit kepala yang tiba-tiba dan hebat
  5. Kelemahan atau kelumpuhan di satu sisi tubuh
  6. Koordinasi tubuh yang buruk atau kesulitan dalam berjalan
  7. Kehilangan keseimbangan atau kesulitan dalam mengevaluasi jarak
  8. Nyeri dada atau sensasi tidak nyaman di dada
  9. Pusing atau mual
  10. Kehilangan keseimbangan emosional atau perubahan tingkah laku.

Ingatlah bahwa gejala stroke dapat berbeda dari satu orang ke orang lainnya, dan beberapa orang mungkin tidak menunjukkan gejala sama sekali. Jika Anda atau seseorang yang Anda kenal mengalami gejala stroke, segera pergi ke rumah sakit atau panggil ambulans. Cepat dalam memberikan pertolongan pertama bisa sangat penting dalam mengurangi kerusakan otak dan memperbaiki hasil akhir.

Stroke adalah kondisi medis yang serius yang dapat disebabkan oleh berbagai faktor risiko. Beberapa faktor risiko yang dikenal dapat menyebabkan stroke meliputi hipertensi, aterosklerosis, diabetes, faktor genetik, merokok, penyalahgunaan narkoba, obesitas, konsumsi alkohol yang berlebihan, dan kekurangan aktivitas fisik.

Faktor risiko ini dapat menyebabkan kerusakan pada pembuluh darah dan meningkatkan risiko aterosklerosis, yang dapat menyebabkan trombosis atau iskemia di otak. Ini dapat menyebabkan kerusakan sel-sel otak dan menyebabkan kecacatan atau kematian.

Beberapa akibat dari stroke meliputi masalah kognitif, sensori, fisik, dan emosional, serta memperbesar risiko terkena stroke berulang, serangan jantung atau kematian. Oleh karena itu, penting untuk mengontrol faktor risiko dan melakukan pencegahan yang diperlukan untuk mengurangi risiko stroke dan mencegah komplikasi yang berbahaya.